Aminah Assilmi Asalnya Southern Baptist

30 11 2007

“SAYA bersyukur bergelar Muslim. Islam adalah kehidupan saya. Ia umpama degupan jantung, darah yang mengalir ke seluruh tubuh ini, sumber kekuatan dan kehadirannya menjadikan hidup saya ini penuh bermakna dan bahagia. Tanpanya, siapalah saya dan seandainya Allah memalingkan kenikmatan-Nya daripada diri ini, maka bagaimana untuk aku terus bertahan…,” luah cendekiawan wanita Islam terkemuka, Aminah Assilmi dalam setiap ceramahnya di serata dunia terutamanya di sekitar AmerikaA Syarikat.

Menurut wanita yang menjadi ahli Southern Baptist, berfahaman radikal dan memiliki kerjaya sebagai wartawan penyiaran, semasa di zaman persekolahan peringkat tinggi beliau merupakan seorang pelajar yang berkaliber luar biasa, cemerlang di sekolah, menerima biasiswa, mengendalikan perniagaannya sendiri malah sentiasa bersaing dengan golongan profesional dan tidak kurang juga dengan penerimaan anugerah.

Pada 1975, ia adalah kali pertama urusan prapendaftaran ke kelas-kelas pengajian di kolej beliau menggunakan sistem komputer. Pada masa itu Aminah sedang menyiapkan pengajian peringkat ijazah tentang rekreasi. Selepas selesai mendaftar, Aminah terus ke Oklahoma City untuk urusan perniagaan.

Beliau terlewat dua minggu ke kelas namun tidak menghadapi masalah untuk menyelesaikan kerja-kerja yang tertinggal dalam tempoh tersebut tetapi apa yang memeranjatkan Aminah apabila dia menyedari terdapat kesilapan komputer yang telah mendaftarkannya dalam kelas teater, kelas di mana setiap pelajarnya mestilah melakukan persembahan di hadapan khalayak ramai.

Aminah bagai tidak percaya, bagaimana semua itu boleh terjadi ke atasnya. Ditambah pula memikirkan dirinya seorang yang berat mulut, apalagi untuk membuat persembahan di hadapan orang ramai.

Lebih membingungkan, untuk menarik diri dari kelas tersebut memang sudah terlambat. Pada masa yang sama, kegagalan tidak termasuk dalam kamus kehidupannya.

Akur dengan nasihat suami, Aminah menemui guru kelas berharap supaya ada alternatif yang boleh dilakukan. Berkeyakinan dengan kata-kata guru itu, Aminah terus ke kelas sebelah, dia sekali dikejutkan, kehadiran pelajar berbangsa Arab di situ. Aminah kembali ke rumah dan mengambil keputusan tidak menyertai kelas itu.

Seperti biasa, suami seorang yang tenang menjelaskan mungkin apa yang dilaluinya itu ada sebab-sebab tertentu daripada Tuhan. Malah menasihatkan Aminah agar memikirkannya masak-masak sebelum mengambil keputusan berhenti. Lebih-lebih lagi, dia telah menerima tajaan biasiswa.

Aminah mengunci dirinya di dalam bilik sebelum keluar dua hari kemudian dan menerima kata-kata suaminya dan merasakan dia adalah insan terpilih untuk membawa kumpulan Arab itu kepada agama Kristian.

Keyakinan ini menjadikan kehadirannya di kelas itu punyai misi khas dan mesti diperjuangkan. Lantaran itu, Aminah cuba membuka tajuk-tajuk perbincangan mengenai agama Kristian dengan teman-teman sekelas yang berbangsa Arab.

Selepas beberapa siri penerangan yang dilakukan, ia tidak menampakkan hasil maka Aminah merancang untuk sesuatu yang berbeza iaitu membacakan kitab agamanya yang menjelaskan bahawa Islam adalah agama palsu begitu juga dengan Nabi Muhammad.

Pada masa yang sama, datang seorang pelajar Muslim yang memberikannya senaskhah al-Quran dan sebuah buku tentang Islam. Dengan dua buku ini, Aminah memulakan penyelidikannya. Berkali-kali dia membacanya.

Sepanjang pengkajiannya itu, Aminah mula mencari bukti bagi menyokong apa yang diuar-uarkan selama ini tentang kepalsuan agama Islam.

Walau bagaimanapun, tanpa Aminah sedari, dirinya mengalami perubahan yang dikira amat kecil namun telah berjaya dihidu oleh suaminya. “Kalau sebelum ini kami akan pergi minum-minum atau berpesta pada setiap hari Jumaat dan Sabtu, tetapi kini sudah tidak lagi. Saya menjadi lebih pendiam dan bersikap dingin,” katanya.

Aminah sudah berhenti meneguk minuman keras dan makan daging khinzir. Suaminya menuduh Aminah berlaku curang. Akhirnya, Aminah dihalau keluar dan kesudahannya mereka tinggal berasingan.

Aminah masih meneruskan pembelajarannya tentang Islam. Walaupun berlaku perubahan dalaman namun dia masih kekal seorang penganut Kristian yang warak.

Tiba-tiba pada suatu hari, pintunya diketuk seorang lelaki Muslim lengkap berpakaian jubah bernama Abdul Aziz Al-Sheik yang turut ditemani tiga lelaki dengan penampilan serupa.

Beliau terkejut dengan kehadiran tetamu yang tidak diundang itu apatah lagi pada waktu malam. Lelaki itu memberitahu bahawa dia mengetahui akan hasrat Aminah untuk memeluk Islam.

Dalam keadaan terkejut itu, sempat Aminah menafikannya dengan memberitahu bahawa dirinya seorang Kristian dan dia langsung tidak berhajat bergelar Muslim. Pun begitu, Aminah ingin mengajukan beberapa soalan.

Setelah dipelawa, mereka pun masuk. Aminah pun mula bertanya pelbagai persoalan yang berserabut di fikirannya. Alhamdulillah, segala penerangan Abdul Aziz begitu mudah difahami, jelas dan lengkap.

Ia umpama seperti kita melihat bagaimana bunga berkembang. Akhirnya pada 21 Mei 1977, Aminah melafazkan syahadah di hadapan Abdul Aziz.

Seperti saudara-saudara baru lain yang terpaksa berhadapan dengan pelbagai cabaran dan penyisihan, Aminah juga tidak terkecuali. Dia kehilangan ramai teman dengan alasan dia sudah tidak seronok diajak berdampingan.

Ibunya pula tidak mengakuinya sebagai anak. Kakaknya mengatakan dia sudah gila dan merancang menghantarnya ke hospital sakit otak. Bapa yang terkenal dengan sikapnya yang tenang, seorang pendengar setia, seperti masuk hantu sebaik mendengar berita Aminah. Kini beliau bersendirian, tanpa teman-teman dan keluarga.

Tidak berapa lama kemudian, Aminah mula memakai tudung. Pada hari dia menyarungkan tudung itu, majikannya memberhentikannya. Dia kini bukan sahaja kehilangan teman, keluarga tetapi juga pekerjaan.

Perkahwinannya semakin menjadi runcing seperti retak menanti belah. Aminah turut hilang hak penjagaan ke atas dua orang anak-anaknya yang masih kecil. Hakim memberinya pilihan sama ada melepaskan agamanya dan mendapat hak penjagaan atau pilih Islam dan hilang anak-anak.

Aminah diberi masa 20 minit untuk memikirkannya dan membuat pilihan.

Kecintaannya kepada Allah Yang Esa mengatasi segalanya. Aminah yakin bahawa tiada tempat yang selamat di dunia ini selain di tangan Allah. Seandainya di menolak Allah, mungkin sukar pada masa hadapan untuk dia menunjukkan kepada anak-anaknya bahawa kemanisan dan kenikmatan berada di sisi-Nya.

Oleh itu, beliau memutuskan tetap dalam Islam. Anak lelaki dan anak perempuannya yang masih kecil telah diserahkan kepada bekas suami.

Bagi seorang ibu, inilah pengorbanan paling besar, pengorbanan bukan kerana wang ringgit atau harta dunia tetapi atas dasar kepercayaan dan keyakinan.

Aminah meninggalkan perkarangan mahkamah dengan hati yang sebak dan pedih sungguhpun dia mengetahui apa yang dilakukan itu adalah betul. Namun. Aminah menemui ketenangan dari surah al-Baqarah ayat 255 yang bermaksud:

Allah tidak ada tuhan melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Siapakah yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi dan Allah tidak merasa berat memelihara kedua-duanya, dan Allah Maha Tinggi Lagi Maha Besar.

Aminah membawa kesnya kepada media. Meskipun dia tidak berjaya mendapat hak penjagaan kembali, tetapi tindakannya merubah sistem perundangan di Colorado di mana seseorang itu tidak boleh dinafikan hak penjagaan anak-anak mereka hanya atas dasar agama.

Sebaik bergelar Muslim, Aminah menjadi seorang yang berbeza. Sehingga walau di mana beliau berada, orang ramai pasti akan tersentuh dengan kata-katanya yang indah serta penampilan budi pekertinya.

Orang pertama daripada kalangan ahli keluarga Aminah yang memeluk Islam ialah neneknya yang sudah berusia lebih 100 tahun. Dia meninggal dunia tidak lama kemudian.

Kemudian bapa dan dua tahun selepas pengislaman Aminah, ibunya pula mengucap dua kalimah syahadah, diikuti kakak Aminah. Anak lelaki Aminah memeluk Islam sebaik usianya mencecah 21 tahun. Enam tahun selepas bercerai, bekas suami Aminah juga memeluk Islam.

Aminah kemudiannya berkahwin dan dikurniakan seorang anak lelaki yang diberi nama Barakah. Aminah tidak menyangka dia akan mengandung kerana doktor mengatakan dia tidak boleh lagi melahirkan anak.

Pergorbanan Aminah atas nama Allah rupa-rupanya diberikan balasan yang tidak ternilai harganya. Beliau kini ialah Presiden Kesatuan Wanita Islam Antarabangsa. Organisasinya berjaya melobi “Eid Stamp” dan ia dipersetujui Perkhidmatan Pos Amerika Syarikat. Beliau kini dalam usaha menjadikan Hari Raya Aidilfitri sebagai cuti umum di negara itu.

Keyakinan Aminah pada Pencipta tidak pernah berbelah bahagi. Beliau telah didiagnosis mengidap kanser beberapa tahun lalu. Doktor menjangkakan usianya boleh bertahun untuk tempoh yang singkat. Alhamdulillah, Aminah kini masih lagi sihat. Beliau melihat penyakit yang dihidapinya itu sebagai rahmat paling besar daripada Allah.

Susunan: ZUARIDA MOHYIN

Utusan Malaysia 29 11 07

Advertisements




Ajaran Kristian Tidak Relevan Lagi

25 11 2007

I. APAKAH BIBEL ITU FIRMAN ALLAH

1. Bahasa Asli
Dalam konteks ajaran Islam, Allah memberikan petunjuk (Hudan) kepada umat manusia melalui wahyu yang disampaikan-Nya kepada parana nabi dalam bahasa rasul beserta umatnya masing-masing. Sesuai dengan QS. Ibrahim 4, maka salah satu tanda keaslian suatu kitab suci adalah adanya bahasa asli Kitab tersebut sebagaimana ketika pertama kali diturunkan. Karena Bibel yang ditulis dalam bahasa asli sudah tidak ada, namun sudah bercampur dengan Sabda Rasul dan Keterangan Manusia Biasa maka berarti Bibel sudah tidak asli.

2. Redaksional Ayat
Dari susunan kalimatnya dengan mudah dapat dipahami bahwa ada 3 kriteria ayat dalam Bibel, Yaitu yang berasal dari :

a. Firman Allah
b. Sabda Rasul Allah
c. Keterangan Manusia Biasa

A. Firman Allah, sebagaimana dalam kitab Ulangan 18:17-18″Lalu berkatalah TUHAN kepadaku. Apa yang dikatakan mereka itu baik seorang nabi akan Kubangkitkan bagi mereka dari antara saudara mereka, seperti engkau ini: Aku akan menaruh firman-Ku dalam mulutnya dan ia akan mengatakan kepada mereka segala yang kuperintahkan kepadanya”.
Contoh lain:
– Keluaran 20:2-7 dan Ulangan 5:1-22, tentang 10 firman
– Kejadian 17:1-14, tentang hukum sunat
– Imamat 11:2-47 dan Ulangan 14:3-21, tentang hukum makanan halal dan haram.
– Imamat 10:8-9
– Hakim 13:4, 13-14
– Lukas 1:15
– Yeyasa 5:22
– Yeyasa 28:7
– Amsal 23:31-32
– Imamat 12:2-8, tentang khitan, thaharah dan aqiqah.
– Imamat 20:2-27, tentang hukum syirik, perkawinan, perzinahan, dll.
– Imamat 24;10-23, tentang hukuman bagi penghujat Tuhan dan qishash.
– Ulangan 16:21 dan 17:1-7, tentang hukuman bagi penyembah berhala.

B. Sabda Rasul Allah, sebagaimana dalam Matius 22:37:40 tentang ajaran kasih :
“Jawab Yesus kepadanya: :Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu. Itulah hukum yang terutama dan yang pertama. Dan hukum yang kedua, yang sama dengan itu, ialah Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. Pada kedua hukum inilah tergantung seluruh hukum Taurat
kitab para nabi”. Contoh lain:

– Matius pasal 5,6 dan 7 tentang pokok-pokok ajaran Yesus
– Matius 12:29 tentang ajaran Tauhid Yesus
– Matius 22:42-45, Markus 12:35-37 dan Lukas 20:41-44 bahwa Yesus bukan Mesias
– Yohanes 8:25-29 dan 8:37-42 tentang kerasulan Yesus
– Yohanes 14:15-17 dan 16:7-14 tentang nubuat Yesus akan datangnya Nabi Muhamad
– Yohanes 7:17-26 bahwa Yesus adalah Rasulullah (utusan Allah).

C. Keterangan manusia biasa, seperti dalam Kitab kejadian 3:8-10 yang
melecehkan Allah: “Ketika mereka mendengar bunyi langkah TUHAN Allah, yang berjalan-jalan dalam taman itu pada waktu hari sejuk. Bersembunyilah manusia dan istrinya itu terhadap TUHAN Allah diantara pohon-pohonan dalam taman. Tetapi TUHAN Allah memanggil manusia itu dan berfirman kepadanya: “Dimanakah Engkau?”.

Sebagian besar isi Bibel adalah dongeng, mitos, cerita-cerita yang memutar balikan sejarah dan tulisan-tulisan fitnah yang melecehkan berbagai pihak. Contoh :
a. Kejadian 6:1-18 yang menceritakan bahwa anak-anak Allah tertarik kepada kecantikan anak-anak manusia, lalu Tuhan menyesal dan pilu hatinya melihat kejahatan manusia.
b. Allah kalah ketika gulat melawan Nabi Yakub (Kejadian 32:22-27)
c. Kejadian 19:3 yang menceritakan bahwa malaikat makan roti
(pelecehan terhadap malaikat).
d. Pelecehan kepada para nabi:
– Nabi Nuh mabuk-mabukan dan telanjang dalam kemahnya
(Kejadian 9:18-27)
– Ismail berperangai seperti keledai air (Kejadian 16:11-12)
– Nabi Luth menghamili kedua putri kandungnya (Kejadian
19:30-3Cool.
– Nabi Yakub menipu ayahnya sendiri (Kejadian 27:1-46)
– Yehuda menghamili menantunya sendiri (Kejadian 38:1-30)
– Nabi Daud menghamili istri orang yang akhirnya menurunkan
Nabi Isa (II Samuel 11:1-27 dan Matius 1:6).
– Nabi Sulaiman jatuh kepada penyembahan berhala karena
menggoda rayuan 700 istri dan 300 gundiknya.
– Nabi Isa (Yesus) adalah nabi bodoh, idiot, emosional dan
berakhlaq bejat (Markus 11:12-14, Yohanes 7:8-10 dan Yohanes 2:4)

II. POKOK-POKOK AJARAN PAULUS
Doktrin dan pokok-pokok ajaran Kristen yang inti sarinya berasal dari ajaran Paulus bukan ajaran Yesus) adalah:
1. Dasar ajaran trinitas, bahwa Yesus adalah Anak Tunggal Tuhan atau Tuhan itu sendiri.
2. Yesus adalah Mesias yang telah dijanjikan Tuhan kepada Abraham dan Musa.
3. Yesus mati di tiang salib untuk menebus dosa manusia dan bangkit kembali pada hari ketiga.
4. Yesus mati di tiang salib untuk menebus dosa warisan dari Adam
5. Yesus telah bangkit dan antara orang mati lalu naik ke langit
6. Yesus akan datang lagi pada akhir zaman.

III. CATATAN BIBEL TENTANG AJARAN-AJARAN PAULUS

1. Yesus adalah Anak Tunggal Tuhan (Yohanes 10:30-36)
Sanggahan:
Dalam bibel, bukan hanya Yesus saja yang disebut sebagai anak Tuhan, melainkan seluruh hamba-Nya yang saleh,antara lain:
§ Orang benar = anak Allah (Markus 15:39, Lukas 23:47 dan Filipi
2:14-15)
§ Israel anak Tuhan yang sulung (Keluaran 4:22)
§ Allah bapak orang baik, iblis bapak orang jahat (Yohanes 8:42-44)
§ Kamu sekalian anak-anak Tuhan (Ulangan 14:1)
§ Adam anak Allah (Lukas 3:23,3Cool
§ Anak Yatima adalah anak Tuhan (Mazmur 68:6)
§ Daud anak Allah yang sulung (Mazmur 89:20-2Cool
§ Nabi Daud adalah anak Allah (II Samuel 7:13-14)
§ Nabi Sulaiman adalah anak Allah (IITawarikh 22:10 dan II Samuel
7:14)
§ Efraim adalah anak sulung Allah (Yeremia 31:9)
§ Orang yang membawa damai adalah anak Allah (Matius 5:9)
§ Orang yang sabar adalah anak Allah (Matius 5:44-45)
§ Semua pengikut Yesus adalah anak Allah (Matius 5:45 dan Matius
23:9)
§ Anak para nabi adalah anak Allah (Lukas 3:3Cool
§ Orang yang dipimpin oleh Roh Kudus adalah anak Allah (Kisah
17:2Cool
§ Orang yang dipimpin oleh Allah adalah anak Allah (Roma 8:14,16)
§ Anak-anak Allah bercerai-berai (Yohanes 11:52)
§ Anak-anak Allah bersaudara banyak (Roma 8:29).
§ Anak-anak Allah ada yang laki-laki dan ada yang perempun (II
Kortinus 6:1Cool
§ Anak-anak Allah selalu hidup (Hosea 1:10)

2. Apakah Yesus itu Tuhan ataukah Allah? (Matius 28:19 dan Yohanes
1:1-1Cool

Sanggahan:
a. Yesus akan mengusir orang yang menyebutnya Tuhan (Matius 7:21-23).
b. Tidak pantas Tuhan berdoa karena Tuhan itu menerima doa (Amsal 15:29) karena Yesus berdoa (Lukas 5:16, Lukas 22:41-42 dan Matius 26:36-39), maka
Yesus bukan Tuhan (Markus 15:34 dan Markus 14:36).
c. Yesus juga dikabarkan berbohong (Yohanes 7:8-10)
d. Tidak pantas Tuhan berdosa, sedangkan Yesus berdosa (Markus 1:4,9)
e. Allah Maha Kuasa (II Kortinus 6:1Cool, sedangkan Yesus hanya melakukan kehendak Allah (Yohanes 5:30), maka Yesus bukan Tuhan Allah.
f. Allah Maha Mengetahui (I Raja-raja 8:39) sedangkan Yesus tidak tahu (Lukas 23:29, Matius 13:32, Matius 21:18-19), maka Yesus bukan Tuhan
dan bukan Allah.
g. Kematian tidak menimpa Allah (Timotius 6:16) sedangkan Yesus mengalami kematian (Matius 27:47 dan Markus 15:37), maka Yesus bukan Tuhan Allah.
h. Allah Maha Penyelamat dan Maha Pelindung (Mazmur 34:20), sedangkan Yesus berdoa semoga selamat (Yohanes 12:27), maka Yesus bukan Tuhan Allah.
i. Allah tidak penakut sedangkan Yesus penakut (Matius 16:20, dan Yohanes 7:10), maka Yesus bukan Tuhan Allah
j. Allah tidak dapat digoda dan dikelabui (Yakobus 1:13), sedangkan Yesus digodai oleh setan (Lukas 4:1-13), maka Yesus bukan Tuhan Allah.
k. Allah Maha Baik (I Tawarikh 16:34), sedangkan Yesus menolak disebut baik (Markus 10:1Cool, hanya Allah yang Maha Besar (Yohanes
14:2Cool Kristus adalah bawahan Allah (I Kornitus 11:13), maka Yesus bukan Tuhan Allah
l. Allah tidak mengantuk dan tidak tidur (Mazmur 121:3-4), sedangkan Yesus mengantuk dan tidur (Markus 4:37-3Cool, maka Yesus bukan Tuhan Allah.
m. Allah adalah bapak semua orang (Yohanes 20:17)
n. Yang menghidupkan makhluq adalah Tuhan (II Kornitus 1-9) bukan Yesus.
o. Kesatuan Yesus dengan Allah adalah kesatuan keimanan (Yohanes
10:30, Yohanes 17:21-23 dan I Yohanes 1:5-10)
p. Mulkizedek lebih hebat daripada Yesus (Ibrani 7:3)

Catatan:
a. Yesus menghidupkan orang mati (Matius 9:25, Markus 5:42 dan Lukas
8:55) atas izin Allah.
b. Sama dengan Yehezkiel (Yehezkiel 37:1-14) Elia (I Raja-raja
17:17-24) Elisa (II Raja-raja 4:8-37) bahkan Mayat Elisa (II Raja-raja
13:20-21, II Raja 5:1-14)
c. Mesias palsu bisa melakukan mukjizat (Matius 24:24)
d. Nabi Abraham menghidupkan burung atas izin Allah (QS. 2:260)
e. Keajaiban-keajaiban adalah hal biasa pada zaman Yesus (Yohanes
5:2-4 dan Matius 27:51-53)
f. Ciri-ciri kemanusiaan Yesus (Lukas 2:40, Matius 11:19, Lukas
9:58, Markus 14:34 dan Yohanes 11:23-25).

3. Apakah manusia berdosa dan harus ditebus? (Kaluaran 20:5)
a. Manusia ada yang tidak berdosa, benar dan kudus (Matius 13:17,
5:45 dan Lukas 1:70)
b. Manusia lahir dalam keadaan fitrah/bersih (I Yohanes 5:1Cool
c. Banyak orang-orang yang benar dianiaya (Matius 5:10-12)
d. Yohanes adalah orang yang suci tiada dosa (Lukas 1:15,66,80,
Markus 1:4,6,20, Matius 11:11, 18-19 dan Lukas 3:2)
e. Habil orang yang suci dan tiada salah (Matius 23:35, Ibrani 11:4
dan I Yohanes 3:12)
f. Daniel orang baik (Daniel 4:8,6:22-23 dan II Raja-raja 22:2)
g. Nabi Zakharia orang benar (Lukas 1:6)
h. Hizkia orang saleh (II Raja-raja 18:5-7)
i. Simson orang yang bersih dan dosa (Yeyasa 38:2-3 dan Hakim-hakim
13:4-7)
j. Samuel orang yang baik (I Samuel 12:3-5)
k. Simeon orang yang saleh (Lukas 2:25)
l. Yusuf orang yang baik (Matius 1:19)
m. Nuh, Daniel dan ayub orang yang benar (Yehezkiel 14:13-14)
n. Tobat adalah satu-satunya cara menebus dosa (Yehezkiel 18:20-22)

4. Apakah dosa ayah diwarisi oleh anak keturunannya? (Matius 23:35-36)
Ternyata Bibel menjawab “TIDAK!”
a. Ulangan 24:16 sama dengan (QS (Quran Surat) 5:105)
b. II Tawarikh 25:4 sama dengan (QS. 6:31)
c. Yeremia 31:29-30 sama dengan (QS. 6:52)
d. Yehezkiel 18:4 sama dengan (QS. 6:132)
e. Yehezkiel 18:20-22 sama dengan (QS. 6:64)

5. Apakah Yesus mati di tiang salib? (Matius 27:45, Markus 15:33-41,
Lukas 23:44-49 dan Yohanes 19:28-30) Al-Qur’an surat An-Nisaa 157 menjawab
“TIDAK!”
ternyata Bibel juga menjawab “TIDAK!”
a. Orang yang dihukum mati adalah nabi pendusta (Ulangan 13:5)
b. Orang yang mati disalib adalah terkutuk (Ulangan 21:22-23)
c. Yesus telah menjadi terkutuk (Galatia 3:13)
d. Penyaliban bukan satu-satunya cara pengampunan dosa (Matius 9:6)
e. Allah benci kepada korban sembelihan / penebusan dengan darah
(Hosea 6:6)
f. Yesus berpura-pura disalib dan tidak mati di tiang salib (Matius
12:39-41) tetapi hidup seperti Yunus (Yunus 1:17) dalam perut ikan
(2:1).
g. Yesus berdoa supaya tidak mati disalib (Markus 15;34 dan Ibrani
5:7)
h. Doa yang benar dikabulkan Allah, sedangkan doa orang fasik
ditolak (Amsal 10:3, Amsal 11:3-6 dan Amsal 15:29)
i. Doa Yesus dikabulkan Tuhan, jadi dia tidak mati disalib (Ibrani
5:7) Sebab Yesus adalah orang benar (Matius 27:19)

6. Bagaimana cerita tentang penyaliban?
a. Para murid yesus tidak menyaksikan penyaliban (Markus 14:50-52)
b. Siapa yang memanggul salib ke Golgota?
§ Matius 27:32, Markus 15:21 dan Lukas 23:26 > Simon
orang Kirene , berbeda dengan…..
§ Yohanes 19:17 > Yesus
sendiri
c. Apakah Yesus mengecap anggur bercampur mur?
§ Matius 27:33-34 > Yesus mengecapnya , berbeda
dengan…..
§ Markus 15:23 > Yesus menolaknya
d. Apakah Yesus mengatakan “Saya Haus” ketika disalib?
§ Matius 27:48 dan markus 15:36 > Tidak , berbeda dengan…..
§ Yohanes 19:28-29b > Ya
e. Jam berapakah Yesus disalib?
§ Markus 15:25 > Jam 9 , berbeda dengan…..
§ Yohanes 19:14-16 > Jam 12 belum disalib
f. Yang mencaci maki Yesus, apakah salah seorang pencuri atau
kedua-duanya?
§ Matius 27:44 dan Markus 15:32 > Keduanya mencaci Yesus ,
berbeda dengan…..
§ Lukas 23:30-40 > Yang satu
mencaci yang satu tidak
g. Apakah perempuan-perempuan yang ikut menyaksikan penyaliban dari
dekat atau dari jauh?
§ Matius 27:55-56 dan Markus 15:40 > dari jauh ,
berbeda dengan…..
§ Lukas 23:49 dan Yohanes 19:25 > dari dekat
h. Apakah teriakan Yesus waktu salib?
§ Matius 27:46-52 dan Markus 15:34-38 > Eli, Eli lama
sabakhtani , berbeda dengan…..
§ Lukas 23:45-46 >
Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu kuserahkan nyawaku.
i. Apakah kata komandan pasukan?
§ Matius 27:54 > Sungguh, ia adalah anak Allah,
berbeda dengan…..
§ Lukas 23:45-47 > Sungguh, orang ini adalah
orang benar
j. Siapakah yang menurunkan tubuh Yesus dari tiang salib?
§ Matius 27:59-60 dan 1 Lukas 23:53 > Yusuf Arimatea
sendiri , berbeda dengan…..
§ Yohanes 19:38-42 > Yusuf
Arimatea dan Nicedemus

Kontradiksi (saling bertentangan) tersebut terjadi karena para penulis,
menulis hanya berdasarkan berita burung bukan saksi mata (Markus 14:50-51 dan Lukas 1:1-4)

Note:
“Diambil dari buku “The Choice”





Seks Guru Sekolah Kristian Dengan Pelajarnya

25 11 2007




Beberapa Orang Lagenda Tinju Dunia Yang Masuk Islam

25 11 2007




Kristian Mesti Bersunat

25 11 2007

Bila di antara pembaca mempunyai seorang teman yang beragama Kristen, dan pembaca
sempat menanyakan tentang bersunat kepada dia, tentu dia akan menyatakan bahwa bersunat dilarang dalam ajaran Kristen, sehingga tidak aneh bagi seorang laki-laki Kristen sampai dia besar dan menikah bahkan sampai dia matipun tidak akan pernah bersunat.

Namun di Amerika dan negara-negara maju lainnya, bagi orang-orang Kristen yang sekular akan memilih bersunat walaupun hal itu menentang ajaran agamanya, bagi orang-orang sekular manfaat yang didapatkan dari bersunat tidak dapat dipungkiri lagi, oleh karenanya orang-orang sekular memilih bersunat dan mengacuhkan larangan agamanya, bagi orang-orang sekular keputusan bersunat adalah urusan dunia dan bukan urusan agama, sikap orang-orang sekular ini tentunya sangat memukul ajaran Kristen, pasalnya mereka seakan-akan menganggap ajaran tidak bersunat adalah ajaran yang tidak mengetahui kebersihan, kesehatan dan fitrah manusia.

Menurut hasil penelitian, bersunat mempunyai banyak manfaat diantaranya Kebersihan, karena dengan bersunat jalan keluar urine tidak ada yang menghalangi lagi dan tidak ada tempat bagi tertampungnya kotoran pada kelamin. Kesehatan, Memang, sunat dapat menghindari timbulnya berbagai penyakit. Misalnya, fimosis, parafimosis, kandidiasis, serta tumor ganas dan pra ganas pada daerah alat kelamin laki-laki. Dan, terbukti pula, penis laki-laki yang disunat lebih higienis. Jadi, di masa tuanya kelak, ia jadi lebih mudah merawatnya.

Dan, yang paling menarik, selain jadi lebih sensitif, tidak mudah lecet dan terkena iritasi, bersunat juga punya pengaruh terhadap kehidupan seksual laki-laki. Ia akan terhindar dari ejakulasi dini! Dan masih banyak manfaat dari bersunat. (pada hal. 4 saya kutipkan penelitian terkini dari manfaat bersunat)

Mari kita kaji, benarkah di Kristen tidak ada ajaran bersunat, padahal Yesus sendiri bersunat, mengapa orang-orang Kristen tidak bersunat padahal mereka mengklaim sebagai pengikut Yesus, nenek moyang Yesus yaitu nabi Ibrahim juga bersunat, lalu apa resiko dalam agama bila mereka bersunat ?.

Asal Mula Perintah Bersunat

Menurut Bible (kitab suci umat Kristen) asal mula perintah bersunat adalah ketika Abraham yang sudah berumur 99 tahun dijanjikan akan mempunyai keturunan oleh Allah dan da-ri keturunannya akan menjadi bangsa-bangsa dan raja-raja dan akan diberikan negeri-negeri yang akan dikelolanya, dan Allah menuntut Abraham serta keturunan untuk bersunat :

Lagi firman Allah kepada Abraham: “Dari pihakmu, engkau harus memegang perjanjian-Ku, engkau dan keturunanmu turun-temurun.(9)
Inilah perjanjian-Ku, yang harus kamu pegang, perjanjian antara Aku dan kamu serta keturunanmu, yaitu se-tiap laki-laki di antara kamu harus disunat; (10)
haruslah dikerat kulit khatanmu dan itulah akan menjadi tanda perjanjian antara Aku dan kamu. (11)
Kejadian 17:9-11

Sejak itu keturunan Abraham yang laki-laki selalu dikerat kulit khitannya, dan perjanjian itu kekal adanya sampai selama-lamanya :

……maka dalam dagingmulah perjanjian-Ku itu menjadi perjanjian yang kekal . Kejadian 17:13

Maka ketika Yesus lahir dan genap beru-mur delapan hari, Yesus langsung disunat :
Dan ketika genap delapan hari dan Ia harus disunatkan, Ia diberi nama Yesus, yaitu nama yang disebut oleh malaikat sebelum Ia dikandung ibu-Nya Injil Lukas 2:21

Ketika Yesus telah dewasa yaitu ketika Yesus menyampaikan risalahnya, Yesus menegaskan bahwa dirinya tidak akan pernah menghapus dan meniadakan hukum-hukum terdahulu yang terdapat dalam kitab taurat termasuk bersunat, seperti sabdanya yang tercantum dalam Bible:

Lebih mudah langit dan bumi lenyap dari pada satu titik dari hukum Taurat batal. Lukas 16:17

Al-Qur’an juga mengisaratkan demikian :
Dan (ingatlah) ketika Isa putera Maryam berkata:”Hai bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat….. QS. 61:6>

Jadi Yesus mengajarkan kepada kaumnya agar bersunat bagi laki-laki, dan ajaran itu tetap diikuti oleh orang-orang Yahudi hingga saat ini.

Kristen Dan Kewajiban Bersunat

Tetapi orang-orang Kristen yang mengklaim sebagai pengikut Yesus justru melarang untuk bersunat, mereka berargumentasi bahwa kewajiban bersunat hanyalah berlaku bagi Ab-raham dan keturunannya (Yahudi) sebagai tanda perjanjian, Yesus bersunat karena Yesus memang orang Yahudi.

Namun bila kita telusuri dalam Bible, sama sekali tidak ada ajaran Yesus yang menyatakan bahwa bagi orang-orang non Yahudi tidak diwajibkan untuk bersunat. Walaupun pada saat itu orang-orang non Yahudi memang tidak bersunat, hal itu bukan karena adanya larangan untuk bersunat tetapi karena ajaran Yesus hanya diperuntukkan bagi orang-orang Yahudi saja, seperti sabdanya dalam Bible :

Jawab Yesus: “Aku diutus hanya kepada domba-domba yang hilang dari umat Israil.” Matius 15:24

Al-Qur’an juga mengisyaratkan bahwa nabi Isa as di utus hanya untuk bani Israel :

“..Hai bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu..” QS. 61:6

Jadi kalau orang-orang non Yahudi tidak bersunat ketika itu, alasan satu-satunya adalah karena mereka tidak dalam satu agama dengan Yesus, bila mereka masuk ke dalam agama Yesus maka mereka secara otomatis harus bersunat seperti dalil-dalil berikut ini :

Anak yang berumur delapan hari haruslah disunat, yakni setiap laki-laki di antara kamu, turun-temurun: baik yang lahir di rumahmu, maupun yang dibeli dengan uang dari salah seorang asing, tetap tidak termasuk keturunanmu. (12)
Orang yang lahir di rumahmu dan orang yang engkau beli dengan uang harus disunat; maka dalam dagingmulah perjanjian-Ku itu menjadi perjanjian yang kekal. (13)
Kejadian 17:12-13

Kalimat yang digaris-bawahi menyatakan kewajiban bagi orang-orang non Yahudi bila sudah dalam agama Abraham. Jadi bersunat atau tidak bukan karena Yahudi atau non Yahudi tetapi karena alasan di dalam atau di luar agama Abraham. Hal ini dikuatkan ayat berikut :

…. “Orang-orang bukan Yahudi harus disunat dan diwajibkan untuk menuruti hukum Musa.” Kisah 15:5

Argumentasi orang-orang Kristen yang menyatakan bahwa mereka tidak bersunat karena mereka bukan orang Yahudi tidak tepat menu-rut kontektual ayat. Mereka tidak bersunat lebih dikarenakan mengikuti ajaran Paulus.

Paulus adalah seorang Yahudi yang ahli da-lam hukum Taurat dan filsafat Yunani, Paulus adalah orang yang seangkatan dengan Yesus tetapi bukan murid Yesus dan sama sekali tidak pernah bertemu dengan Yesus, Paulus seringkali mengejar-ngejar dan membunuhi murid-murid Yesus, hingga akhirnya Paulus mengaku ditemui oleh Yesus dalam rupa caha-ya dan bertobat, setelah itu Paulus menyebar-kan agama Kristen kepada orang-orang non Yahudi yang sama sekali berbeda dengan ajaran Yesus bahkan bertentangan.

Berikut ini salah satu contoh ajaran Paulus kepada jemaat Galatia orang-orang non Yahudi

Sesungguhnya, aku, Paulus, berkata kepadamu: jikalau kamu menyunatkan dirimu, Kristus sama sekali tidak akan berguna bagimu. Galatia 5:2

Dalam ayat tersebut Paulus mendoktrinkan kepada orang-orang non yahudi bahwa bila mereka bersunat, maka penyaliban dan penebusan dosa oleh Yesus akan sia-sia belaka.

Lebih jauh Paulus mendoktrinkan bagi orang-orang non Yahudi yang bersunat maka ia harus menerapkan hukum taurat secara total.

Sekali lagi aku katakan kepada setiap orang yang menyunatkan dirinya, bahwa ia wajib melakukan seluruh hukum Taurat. Galatia 5:3

Maksud ayat tersebut adalah orang-orang non Yahudi tidak perlu bersunat dan tidak perlu mengikuti hukum Taurat, bila mereka bersunat maka mereka harus mengikuti hukum Taurat secara keseluruhan.

Padahal Yesus mengajarkan harus bersunat dan mengikuti hukum Taurat sementara Paulus mengajarkan sebaliknya, Yesus hanya mengajarakan risalahnya kepada orang-orang Yahudi sementara Paulus mengajarkan ajarannya kepada orang-orang non Yahudi tetapi mengatasnamakan ajarannya adalah ajaran Yesus, Jadi tidak bersunat bukanlah ajaran Yesus tetapi ajaran Paulus.

Ajaran Bersunat datangnya Dari Allah SWT

Ditinjau dari dalil-dalil yang ada, ajaran bersunat dapat dipastikan datangnya dari Allah SWT, apalagi temuan-temuan modern menunjukkan bahwa dengan bersunat manusia akan mendapatkan manfaat yang besar bagi dirinya sendiri ataupun bagi orang lain, temuan-temuan modern ini sebagai bukti bahwa bersunat adalah ajaran yang datangnya dari Allah SWT. Allah SWT memerintahkan hambanya bersunat karena Allah Mengetahui akan hikmah bersunat apalagi ketika turun perintah bersunat sama sekali belum diketahui manfaat dari bersunat.

Ditinjau dari kontekstual ayat, perintah larangan bersunat bukan datang dari Allah, tetapi sebagai ajaran Paulus yang mengaku ditemui oleh Yesus dalam rupa cahaya sebagai pengokoh seakan-akan larangan bersunat adalah dari yesus, apalagi temuan-temuan modern menunjukkan bahwa tidak bersunat akan membawa resiko besar bagi dirinya sendiri dan perempuan yang menjadi istrinya.

Mungkinkah Tuhan melarang bersunat yang mengakibatkan tersebarnya penyakit dan bertentangan dengan fitrah manusia, bukankah hal ini bertentangan dengan sunah-NYA?

Sangat mungkin larangan bersunat hanyalah karangan Paulus belaka, karena Paulus bukanlah Tuhan dan bukan pula nabi dan juga bukan seorang ilomuwan sehingga tidak mengetahui akibat buruk akibat tidak bersunat, makanya tidak mengherankan penyakit kela-min tersebar cepat dinegara-negara yang rakyatnya tidak bersunat ?

Pengakuan Paulus pernah ditemui oleh Yesus dapat diuji dan didiskusikan, kemungkinan Paulus jujur dan berbohong masih sangat terbuka, kalau Paulus tidak jujur sudah sangat wajar ajarannya sangat bertentangan dengan ajaran Yesus, karena mungkinkah ketika Yesus ada di Bumi mengajarkan bersunat, mengesakan Allah,

dia sebagai nabi lalu setelah Yesus terangkat ke langit tiba-tiba Paulus mengklaim ditemui oleh Yesus dan Yesus mengubah ajarannya 180° ? Inilah yang harus dikaji-kritisi.

SUNAT DAN SEKULARISME

Alasan mengapa harus ada sekularisme adalah karena adanya hukum-hukum agama yang bertentangan dengan ilmu pengetahuan dan fitrah manusia.

Bersunat adalah salah satu bentuk yang secara ilmiah sangat bermanfaat bagi manusia dan sesuai dengan fitrah manusia, karena dengan bersunat manusia menjadi hidup lebih bersih, sehat dan memenuhi kehidupan yang paling pribadi secara lebih baik.

Pelarangan bersunat dalam agama Kristen menyebabkan orang-orang yang berpikiran maju secara ilmiah dan mengetahui manfaat yang banyak dan besar dari bersunat mengharuskan mereka untuk hidup secara sekular, yaitu harus memisahkan antara agama dengan urusan manusia.

Dalam Islam tidak ada satu hukumpun yang bertentangan dengan ilmu pengetahuan dan fitrah manusia, salah satunya adalah tentang kewajiban bersunat, hal ini menjadikan agama Islam sebagai agama yang ramah lingkungan dan paling bersahabat, tepat seperti yang diisyaratkan dalam al-Qur’an bahwa agama Islam adalah agama Rahmatan lil Alamin.

Dengan demikian, ide sekularisme dalam Islam adalah ide yang salah sasaran yang justru akan menghancurkan tatanan kehidupan dunia, orang-orang yang memaksakan sekularisme dalam Islam dikarenakan menuruti hawa nafsunya bukan karena alasan ilmu pengetahuan. (sumber islahonline.com)

Penelitian Baru Kukuhkan Manfaat Sunat

BOSTON – Manfaat bersunat sudah sering dikemukakan. Namun sebuah laporan ilmiah di AS baru-baru ini, menegaskan kembali kegunaannya.

Disebutkan, kaum wanita yang berhubungan badan dengan pria sunat, akan lebih kecil kemungkinannya terkena kanker leher rahim. Dan, pria sunat tidak begitu berisiko terserang kanker penis.

Laporan riset tersebut dimuat dalam Jurnal Kedokteran New England, Kamis kemarin. Mengapa sunat bermanfaat? Pria-pria sunat ternyata tidak begitu banyak menyerap human papillomavirus (HPV).

HPV diyakini bertanggung jawab atas lebih dari 99 persen kasus kanker leher rahim. Kanker ini merupakan jenis kedua yang se-ring menyerang kaum wanita.

Dalam analisanya terhadap tujuh studi di lima negara dan tiga benua, tim yang dipimpin Dr Xavier Castellsaque dari RS Llobre-gat Hospital di Barcelona, Spanyol, itu menemukan HPV pada sekitar 20 persen pria yang tidak disunat, namun kurang dari enam persen dari seluruh pria yang disunat Bagi kaum wanita, kemungkinannya terserang kanker leher rahim paling tidak 58 % lebih kecil jika pasangannya disunat, meski pasangannya punya sejarah berganti-ganti pasangan.

Dalam sebuah editorial, Drs HansOlov Adami dari Institut Karolinska di Stock-holm dan Dimitrios Trichopoulos dari Sekolah Kesehatan Umum Harvard, mengatakan ide bahwa sunat mungkin mengurangi risiko kanker leher rahim pada pasangan wanitanya telah diduga sejak lama, dan studi baru itu memberikan penjelasan secara biologi yang masuk akal Mereka menyatakan, jika kita menganggap 25 % kaum pria di seluruh dunia disunat, maka kaum wanita yang menderita kanker leher rahim berkurang 23% sampai 43%. Sunat juga bisa mengurangi risiko kanker alat kelamin, HIV dan infeksi lainnya. (rtr-niek-46)

Dikutip dari Harian Suara Merdeka Jum’at 2 April 2002 pada kolom International

Khitan di Usia Dewasa

Penelitian terbaru menunjukkan khitan di usia dewasa berpengaruh terhadap performa seksual pria bersangkutan. Ereksinya jadi berlangsung lebih lama dibandingkan sebelum dikhitan. Walau begitu, bukan berarti khitan ‘obat manjur’ ejakulasi dini.

Penelitian sebelumnya, yang membandingkan sensitivitas penis pria dewasa yang tidak dikhitan dan yang dikhitan sejak kecil, menunjukkan tidak ada perbedaan yang nyata. Namun jika khitan dilakukan setelah dewasa, sensitivitas penis berubah ke arah yang positip.

Dalam penelitian yang dilakukan oleh Temucin Senkul, urology dari GATA Haydarpasa Training Hospital di Istambul, Turki, 42 pria yang semuanya berusia 22 tahun secara sukarela mendaftar untuk dikhitan.

Seluruh sukarelawan adalah heteroseksual dan dalam kondisi kesehatan prima yang tak memerlukan obat-obatan untuk mendapatkan ereksi. Sebelum dikhitan, mereka diwawancarai dokter tentang gairah seksual, ereksi, ejakulasi, masalah seksual yang dihadapi dan kepuasan secara menyeluruh.

Mereka juga diminta untuk ‘mengukur’ berapa lama ereksi dapat dipertahankan sebelum ejakulasi dalam tiga sesi hubungan seksual terakhir. Tiga bulan setelah dikhitan, mereka diwawancarai dengan pertanyaan yang sama.

Hasilnya, mereka melaporkan semuanya berjalan sama seperti sebelumnya, kecuali waktu yang dibutuhkan untuk ejakulasi jadi lebih lama. Senkul memperkirakan sensitivitas penis berkurang setelah dikhitan sehingga memperlambat pencapaian klimaks.

“Atau bisa jadi khitan membuat mereka lebih percaya diri sehingga mampu menahan ereksinya lebih lama.

Yang jelas khitan di usia dewasa sama sekali tidak ‘merusak’ performa seksual seorang pria,” katanya.

“Waktu yang lebih lama untuk ejakulasi justru bisa dianggap sebagai keuntungan daripada kerugian,” tambah Senkul. Walau begitu ia tak ingin ada interpretasi bahwa khitan merupakan ‘obat’ untuk ejakulasi dini, mengingat penyebab ejakulasi dini bisa amat kompleks. (astaga)

http://p2.forumforfree.com/viewtopic.php?t=576&mforum=no2christ





Convert of Peace in US

25 11 2007




RM 222 Juta Selesai Kes Seks Gereja!

25 11 2007

RM222 juta selesai kes seks gereja

LOS ANGELES 2 Dis. – Ketua biskop gereja Roman Katolik yang terbesar di Amerika Syarikat (AS) bersetuju untuk membayar pampasan RM222 juta (AS$60 juta) bagi menyelesaikan 45 saman yang didakwa penganiayaan seks yang dilakukan oleh paderi.

Perjanjian tersebut merupakan langkah yang jelas untuk menyelesaikan litigasi terhadap ketua biskop yang telah diusir.

“Saya berdoa penyelesaian kumpulan permulaan kes ini dapat membantu mangsa yang terlibat untuk bergerak maju dengan kehidupan dan membina masa depan yang cerah untuk diri mereka dan keluarga,” kata Kardinal Roger Mahony dalam satu kenyataan akhbar.

Rundingan untuk penyelesaian kes itu berlangsung selama setahun.

Peguam bela, Ray Boucher berkata, penyelesaian itu akan melibatkan 22 orang paderi dan merupakan yang terbesarnya di gereja Los Angeles.

Gereja-gereja di negara ini masih berhadapan dengan 500 lagi saman yang mendakwa mereka dianiayai kira-kira 200 paderi.

– AP

http://www.utusan.com.my/utusan/

content.asp?y=2006&dt=1203&pub

=Utusan_Malaysia&sec=Luar_Negara&pg=lu_06.htm