Fadhil Ho Abdullah Berkahwin

28 10 2009

PASANGAN pengantin menghidangkan teh kepada kakak sulung Fadil, Fong Lai Peng, 50, sebagai tanda penghormatan mengikut adat kaum Cina pada majlis persandingan di Taman Mahkota Perdana, Kuantan, Pahang, semalam.


 

Biarpun berbeza adat dan budaya, ia tidak menghalang Mardiana Abdul Wabah, 32, dan Fadil Ho Abdullah, 46, yang berketurunan Cina memeterai perjanjian cinta mereka dengan ikatan perkahwinan.

Fadil yang memeluk Islam tahun lepas, mengambil keputusan mendirikan rumah tangga dengan Mardiana setelah perhubungan mereka direstui oleh keluarga masing-masing.

Majlis perkahwinan mereka yang berlangsung di Taman Mahkota Perdana, Kuantan semalam diadakan penuh meriah dengan kehadiran sanak saudara kedua-dua pihak.

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2008&dt=1124&pub=Utusan_Malaysia&sec=Muka_Hadapan&pg=mh_02.htm

Advertisements




Datuk Bandar AS Peluk Islam

28 10 2009

Ketika Jack Ellis menyatakan masuk Islam pada bulan Disember 2007, pemberitaannya menghiasi berbagai media massa AS dan sejumlah media massa internasional. Tak hairan jika keputusannya masuk Islam menjadi buah bibir, kerana pada saat itu Ellis masih memegang jawatan sebagai Datuk Bandar Macon, negara bahagian Georgia, AS.

Ellis yang pada asalnya menganut agama Kristian, hijrah menjadi seorang Muslim setelah bertahun-tahun mempelajari al-Quran. Ia mengucapkan dua kalimat syahadat dalam sebuah upacara kecil di Senegal, Afrika Barat. Setelah masuk Islam, Ellis mengurus status hukum perubahan namanya dari Jack Ellis menjadi Hakim Mansour Ellis. Ia tetap menggunakan nama keluarganya atas permintaan kedua puterinya.

Ellis pertama kali terpilih sebagai Datuk Banar Macon pada 14 Desemberr 1999 sampai tahun 2003. Ia kemudian terpilih kembali menjadi Datuk Bandar Macon dan menjabat sampai bulan Desember tahun 2007. Ellis adalah warga kulit hitam pertama yang terpilih sebagai Datuk Bandar Macon sepanjang 176 tahun sejarah kota itu.

“Saya kembali ke akar saya setelah bertahun-tahun melakukan perenungan,” kata Ellis saat ditanya mengapa ia memilih pindah ke agama Islam.

Ia melanjutkan, “Mengapa seseorang menganut Kristian? Anda melakukannya karena anda merasa melakukan hal yang benar … Buat saya, hal itu bukan persoalan besar. Tapi orang banyak ingin tahu apa yang Anda yakini.”

Ellis mengatakan, ia mempelajari al-Quran selama bertahun-tahun dan ia merasa menemukan tujuan hidupnya dalam Islam saat ia berkunjung ke Senegal, Afrika Barat. Menurut Ellis, nenek-nenek moyangnya sudah memeluk agama Islam sebelum mereka dibawa ke Amerika Utara sebagai hamba abdi oleh orang-orang Kristian.

Setelah menjadi seorang Muslim, ayah dari lima anak itu mulai membiasakan diri untuk menunaikan salat lima waktu dan secara rutin berkunjung ke Islamic Center di Bloomfield Road. Ellis mengaku bangga dengan kebebasan beragama di AS.

“Kami meyakini Rasulullah Muhammad saw sebagai Nabi terakhir, seperti kami meyakini Musa sebagai seorang Nabi,” ujar Ellis.

Hakim Mansour Ellis lahir tanggal 6 Januari 1946 di Macon. Ia mengantongi gelar sarjana di bidang seni dari St. Leo College di Florida. Ellis pernah bertugas di dinas kemiliteran AS selama dua tahun dan ikut dikirim ke Perang Vietnam dalam Divisi ke-101 Angkatan Udara AS dengan pangkat Sersan. Atas jasa-jasanya di kemiliteran, Ellis mendapatkan sejumlah penghargaan antara lain tiga penghargaan Bronze Star dan penghargaan Purple Heart.

Ellis mengaku merasa jiwanya merasa tentram dan damai setelah masuk Islam. Ellis juga merasa tidak perlu menyembunyikan keislamannya dari publik yang telah memilihnya sebagai Datuk Bandar Macon, walaupun keputusan memeluk Islam adalah keputusan yang sangat pribadi sifatnya,

“Ini adalah keputusan yang sangat personal, tapi saya juga memahami bahwa saya seorang publik figur. Sebagai walikota, saya pikir masyarakat berhak tahu apa yang saya yakin, dan sebagai orang yang beriman dan iman yang yakini sekarang adalan Islam,” jelas Ellis.

Selama menjabat sebagai Datuk Bandar Macon, Ellis dikenal sebagai sosok yang memberikan kontribusi besar bagi kemajuan kota itu. Ia menggunakan bantuan dari negara bagian dan Federal untuk membantu latihan kerja bagi anak-anak muda, membuat program pengarahan, penyuluhan, program usai sekolah dan program untuk mengurangi jumlah kriminalitas di kota itu.

“Saya tetap berbagi dengan keluarga besar saya, komuniti Macon yang mendukung saya ketika saya masih menjadi seorang Kristiani dan masih mempercayai saya hingga kini. Saya masih orang yang sama meski saya mengganti nama saya,” tukas Ellis. (ln/iol)

http://www.eramuslim.com/berita/dakwah-mancanegara/jack-ellis-walikota-as-yang-masuk-islam.htm





Riba Runtuhkan Amerika- Bukti Kebenaran Islam

28 10 2009
Oleh MOHD. NAHAR MOHD. ARSHAD

KEDUDUKAN ekonomi Amerika Syarikat (AS) semakin buruk. Meskipun Washington cuba menutup kedudukan ekonominya, namun data dan fakta sudah lama melaungkan kegagalan ekonomi kapitalis itu.

Dengan kedudukan defisit akaun semasa yang terus pincang, hutang kerajaan yang menggunung, pengangguran yang tinggi, nilai hartanah dan portfolio yang merudum, rakyat AS melihat ekonomi kapitalis yang kononnya menjanjikan seribu satu impian bertukar menjadi ekonomi parasit meratah kekayaan yang ada.

Amerika Syarikat sebenarnya sudah ditelan lubang hitam krisis hutang yang parah, mungkin paling parah dalam sejarah kemanusiaan.

Pelbagai punca dicari bagi menjelaskan krisis yang berlaku. Namun, fakta sebenarnya ialah sistem ekonomi yang berpaksikan riba pasti akan hancur.

Melihat kepada krisis di AS, sesungguhnya benarlah firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 276, “Allah susutkan riba dan mengembangkan sedekah”.

Semuanya berpunca daripada kaedah mengembangkan ekonomi dengan menggalakkan pemberian hutang dan hutang itu pula meningkat dari masa ke masa kerana adanya riba. Maka, si kaya yang menyimpan di bank khayal dengan janji kekayaan yang meningkat oleh riba. Di satu pihak lagi, si miskin yang berhutang terus miskin kerana hutang dan beban riba.

Institusi kewangan yang menjadi agen riba ibarat badut yang membaling bebola berwarna. Bebola tersebut ibarat produk-produk kewangan yang menarik. Tangan kanan badut ibarat si kaya dan tangan kirinya ibarat si miskin.

 

Kewangan

Kedua-duanya inginkan produk kewangan tersebut. Tepuk sorak penonton adalah upah buat si badut. Semakin banyak bebola di baling dan disambut, semakin kuatlah tepuk sorak penonton dan semakin ghairahlah si badut.

‘Pengembangan’ oleh riba bermakna semakin banyak dan pantaslah bebola berwarna yang perlu dibaling dan disambut oleh si badut. Sehingga ke satu tahap, pasti kesemua bebola akan terjatuh!

Pengibaratan di atas menjelaskan konteks modus operandi institusi kewangan masa kini. Hakikatnya, jumlah kekayaan ‘sebenar’ adalah terhad untuk satu masa tertentu. Namun, riba telah memperdayakan kita dengan ‘menggandakannya’ meskipun pada realitinya, gandaan dari riba itu sebenarnya tidak bernilai – ibarat buih.

Panik dalam sistem kewangan tercetus apabila si kaya cuba menterjemahkan kekayaan yang ada dalam nilai yang sebenar. Maksudnya, bukan kekayaan dalam bentuk jumlah pada helaian kertas atau angka yang tercatat.

Untuk memenuhi tuntutan si kaya, si miskin dikerah oleh institusi kewangan untuk membayar hutang termasuk dengan ribanya sekali. Malang kerana si miskin tidak mempunyai apa-apa untuk dipersembahkan. Maka, rumah, kereta dan apa sahaja milik si miskin dirampas oleh institusi kewangan untuk dinilai semula.

Tetapi, tidak ada sesiapa yang mampu dan ingin membeli harta-harta yang dirampas itu. Ini kerana si kaya sudah hilang yakin pada kekayaan yang dimilikinya, dan si miskin pula sudah jatuh papa. Pinjaman juga sukar untuk diperolehi di mana-mana. Lantaran, semakin merudumlah nilai harta-harta tersebut.

Maka tembelang modus operandi institusi kewangan pecah terbongkar. Institusi kewangan rupanya memberi pinjam berlipat kali ganda daripada jumlah aset yang ada. Ketidakseimbangan aset-liabiliti semakin membesar apabila impak riba diambil kira. Panik berlaku di mana-mana.

Apabila kerajaan AS cuba menyelamatkan institusi-institusi kewangannya dengan pakej AS$700 bilion, kerajaan itu juga sebenarnya sudah lama dihimpit beban hutang dan riba. Kelulusan pakej menyelamat itu dilihat melengkapkan episod terakhir kejatuhan AS sebagai kuasa ekonomi dunia

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2008&dt=1007&pub=Utusan_Malaysia&sec=Rencana&pg=re_09.htm





Dari Sami Buddha ke Islam

28 10 2009

KOTA BHARU 21 Sept. – Nur Islam yang ditakdirkan ke atasnya menyekat hasrat Thai Bantheth, 25, yang meninggalkan kampungnya, Chap di Kemboja untuk ke China bagi mendalami ilmu dan pulang sebagai sami Buddha.

Dalam perjalanan untuk ke negeri China itu pada tahun 2003, dia dan rakan-rakan terpaksa tinggal dalam keadaan agak sukar di Thailand lebih tiga bulan bagi menunggu mendapatkan kebenaran memasuki negara itu.

”Kami merasa amat bosan kerana tidak mendapat sebarang kepastian sehingga akhirnya mengambil keputusan memasuki Malaysia kerana mempunyai saudara angkat di Selangor,” katanya.

Saudara baru yang kini memakai nama Mohd. Tahir Abdullah (gambar) itu ditemui selepas majlis penyerahan Sumbangan Zakat Lembaga Kebajikan Perempuan Islam (LKPI) Kelantan di pejabat Pertubuhan Kebajikan Islam Malaysia (Perkim) negeri di sini hari ini.

Timbalan Pengerusi LPKI Negeri Kelantan, Datin Tengku Rahimah Tengku Abdul Majid dan Pengerusi LPKI Cawangan Kota Bharu, Norma Che Omar hadir di majlis tersebut.

Mohd. Tahir tidak menyedari kenapa begitu mudah menerima Islam apabila didedahkan dengan agama itu, namun pelbagai cabaran terpaksa dihadapi apabila mereka diislamkan selepas sebulan tinggal di negara ini.

”Kebetulan pula, bulan tersebut bulan Ramadan, dan kami menjalani ibadah puasa sebagaimana yang disuruh oleh tuan rumah,” ujarnya.

Ekoran tidak mempunyai sebarang pengetahuan asas agama Islam, katanya, mereka dimasukkan ke sekolah pondok selama tiga bulan sebelum mendapat peluang melanjutkan pengajian di Institut Dakwah Islamiah Perkim di Pengkalan Chepa.

Kini, katanya, dia berada di tahun akhir dan bercadang melanjutkan pengajian ke Jordan untuk menjadi pendakwah bertauliah.

Dia bersyukur kerana berada dalam Islam dan dalam suasana sekarang, dia juga merindui keluarganya yang ditinggalkan sejak lima tahun lalu.

”Saya ingin bersama mereka tetapi tidak berkesempatan berbuat demikian kerana sehingga kini masih tidak dapat berterus terang dengan keluarga mengenai agama Islam yang dianuti,” ujarnya.

Beliau bimbang keluarganya tidak menerima terutamanya ayahnya yang dikenali tegas dalam pegangan agama Buddha.

Katanya, beliau mungkin kembali ke kampung untuk berjumpa mereka satu masa nanti tetapi setakat ini cukup hanya dengan menelefon bertanyakan khabar.

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2008&dt=0922&pub=Utusan_Malaysia&sec=Dalam_Negeri&pg=dn_14.htm





Western Girl Convert to Islam

28 10 2009

http://www.metacafe.com/watch/269669/a_girl_converted_to_islam/





Tulisan ‘Allah’ & ‘Muhammad’ Gemparan Nigeria

28 10 2009

Para pengunjung datang berduyun-duyun ke sebuah restoran di Nigeria Utara untuk melihat potongan-potongan daging yang menurut pemilik restoran itu bertuliskan Allah.
Apa yang terlihat seperti tulisan Arab untuk Allah dan nama Nabi Muhammad ditemukan di potongan-potongan daging sapi oleh seorang pelanggan di Birnin Kebbi.

Ketika dia hendak menyantap hidangan, tiba-tiba di melihat otot di dalam potongan daging itu yang mengeja tulisan Allah, demikian menurut pemilik restoran tersebut.

Setelah peristiwa itu, pemilik restoran meneliti potongan daging yang lain di dapur dan dia menemukan tiga potong daging lagi yang memuat nama Allah.
Daging itu direbus dan kemudian digoreng sebelum disajikan, demikan pemilik restoran bernama Kabiru Haliru kepada koran Weekly Trust.

“Ketika tulisan-tulisan itu ditemukan, disini ada beberapa ulama Islam yang sedang bersantap dan mereka semua mengatakan bahwa itu adalah pertanda yang menunjukkan bahwa Islam adalah satu-satunya agama yang benar bagi umat manusia,” kata Kabiru Haliru.

Restauran itu masih menyimpan potongan-potongan daging untuk dilihat oleh para pengunjung.

Ribuan orang sudah datang ke restoran itu untuk melihat sejak potongan-potongan daging itu ditemukan.

Seorang dokter hewan mengatakan kepada surat kabar Weekly Trust, tulisan itu “mengalahkan penjelasan ilmiah”.

“Kalau hanya satu potongan daging yang ditemukan, barulah mencurigakan, tetapi dengan keadaan ini, tidak ada penjelasan,” kata Dokter Yakubu Dominic.

http://blog.its.ac.id/syafii/2008/09/03/lafaz-allah-dan-muhammad-gegerkan-penduduk-nigeria/





Artis Malaysia- Adam Corrie Lee Peluk Islam

28 10 2009

Adam Corrie Lee


 

KOREOGRAFER terkenal, Corrie Lee atau nama Islamnya Adam Corrie Lee, 40, bakal menamatkan zaman solo pada 17 September ini dengan wanita pilihan hatinya dari Alor Star, Kedah yang hanya dikenali sebagai Fiza.

Dalam satu perbualan dengan Hits semalam, Corrie mengesahkan dia bakal menamatkan zaman bujangnya di kediaman bakal isterinya di Alor Star selepas Isyak.

Ditanya tentang perasaannya menanti detik disatukan, katanya: “Sudah tentu saya rasa sedikit gementar. Rasa takut pun ada juga sebab maklumlah ini pengalaman pertama saya.”

Menyingkap kembali detik pertemuan dia dan bakal isterinya itu, kata Corrie, dia dipertemukan dengan Fiza minggu lalu iaitu pada hari ketiga Ramadan.

Tidak mahu bercerita lebih lanjut tentang bakal isteri dan majlis persandingannya, menurut Corrie, segalanya masih lagi dalam perbincangan.

“Majlis persandingan saya dan Fiza masih belum tetapkan lagi. Dalam perancangan mungkin akan diadakan pada 7 Syawal ini bagaimanapun, kata putus masih belum diambil,” jelasnya.

Mengambil keputusan melayari hidup berumah tangga setelah seminggu berkenalan, kata Corrie segalanya adalah ketentuan dan jodoh yang diberikan Tuhan keatas dirinya.

“Apa yang boleh saya katakan, apabila tengok dia (Fiza) saya akan berasa tenang. Allah sudah kurniakan jodoh kepada saya dan bila hati saya dan hati dia sudah berkenan, apa salahnya kalau disatukan secepat mungkin,” kata bekas guru tari Akademi Fantasia itu.

Hantaran perkahwinan perkahwinan pasangan tersebut ialah lima dulang disediakan oleh Corrie sementara sembilan dulang daripada bakal isterinya.

Tambah Corrie, dia dan Fiza juga merancang untuk berbulan madu ke Tanah Suci Mekah sebaik selesai majlis persandingan mereka.

sumber

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2008&dt=0910&pub=Utusan_Malaysia&sec=Hiburan&pg=hi_10.htm