Missionaris Kristian Dagang Kanak-kanak Haiti

5 02 2010

Polis Haiti berhasil membongkar jaringan perdagangan manusia berkedok kelompok misionaris yang memberikan bantuan pada kanak-kanak korban bencana gempa bumi di negara itu. Polis sudah menangkap tiga orang misionaris asal AS yang akan menyeludupkan 31 anak-anak Haiti melalui perbatasan negara Republik Dominika.

Menteri Sosial Haiti, Yves Christallin mengatakan, selain ketiga misionaris itu, dua orang pastor di Haiti dan di Atlanta terlibat dalam rencana penyelundupan anak-anak Haiti tersebut. Kelompok itu berada di bawah organisasi “Haitian Orphan Rescue Mission”.

Menurut Christallin, puluhan anak-anak Haiti yang akan diseludupkkan berusia antara 2 bulan sampai 12 tahun, yang diambil dari berbagai wilayah di Haiti. “Ini merupakan kes penculikan bukan adopsi,” kata Christallin menolak dalih kelompok misionaris itu, yang mengaku telah menyelamatkan anak-anak tersebut dari pusat-pusat asuhan yang rosak akibat gempa bumi dan ingin membawa mereka ke tempat penampungan sementara.

sumber

Advertisements




Ahli Politik SWISS Anti-Islam Memeluk Islam!

5 02 2010

Daniel Streich, ahli politik Swiss, yang terkenal kerana kempen menentang pembinaan masjid di negaranya, tanpa disangka-sangka memeluk agama Islam.

Streich merupakan seorang politikus terkenal, dan dia adalah orang pertama yang mencetuskan perihal larangan kubah masjid, dan bahkan mempunyai idea untuk menutup masjid-masjid di Swiss. Dia berasal dari Parti Rakyat Swiss (SVP). Pengumuman kesaksian Streich ke agama Islam membuat heboh seluruh Switzerland.

Streich mempropagandakan anti-gerakan Islam begitu meluas ke seantero negeri. Dia menaburkan benih-benih kemarahan dan cemuhan bagi umat Islam di negara itu, dan membuka jalan bagi opini publik terhadap mimbar dan kubah masjid.

Tapi sekarang Streich telah menjadi seorang pemeluk Islam. Tanpa diduganya sama sekali, pemikiran anti-Islam yang akhirnya membawanya begitu dekat dengan agama ini. Streich bahkan sekarang mempunyai keinginan untuk membangun masjid yang paling indah di Eropah di Switzerland.

Yang paling menarik dalam hal ini adalah bahawa pada saat ini ada empat masjid di Swiss dan Streich ingin membuat masjid yang kelima. Dia mengakui ingin mencari “pengampunan dosanya” yang telah meracuni Islam. Sekarang adalah fakta bahawa larangan kubah masjid telah memperoleh status undang-undang.

Abdul Majid Aldai, presiden OPI, sebuah LSM, bekerja untuk kesejahteraan Muslim, mengatakan bahwa orang Eropah sebenarnya memiliki keinginan yang besar untuk mengetahui tentang Islam. Beberapa dari mereka ingin tahu tentang hubungan antara Islam dan terorisme; sama halnya dengan Streich. Ceritanya, ternyata selama konfrontasi, Streich mempelajari Alquran dan mulai memahami Islam.

Streich adalah seorang anggota penting Partai Rakyat Swiss (SVP). Dia mempunyai posisi penting dan pengaruhnya menentukan tindakan parti. Selain petisyennya tentang kubah masjid itu, dia juga pernah memenangkan militer di Swiss Army kerana popularitinya.

Lahir di sebuah keluarga Kristian, Streich melakukan studi komprehensif Islam semata-mata untuk memfitnah Islam, tapi ajaran Islam memiliki dampak yang mendalam pada dirinya. Akhirnya dia malah antipati terhadap pemikirannya sendiri dan dari kegiatan politiknya, dan dia memeluk Islam. Streich sendiri kemudian disebut oleh SVO sebagai syaitan.

Dulu, dia mengatakan bahwa dia sering meluangkan waktu membaca Alkitab dan sering pergi ke gereja, tapi sekarang dia membaca Alquran dan melakukan solat lima waktu setiap hari. Dia membatalkan keanggotaannya di parti dan membuat pernyataan publik tentang keIslamannya. Streich mengatakan dia telah menemukan kebenaran hidup dalam Islam, yang tidak dapat dia temukan dalam agama sebelumnya. (sa/iol)

sumber





Riba Runtuhkan Amerika- Bukti Kebenaran Islam

28 10 2009
Oleh MOHD. NAHAR MOHD. ARSHAD

KEDUDUKAN ekonomi Amerika Syarikat (AS) semakin buruk. Meskipun Washington cuba menutup kedudukan ekonominya, namun data dan fakta sudah lama melaungkan kegagalan ekonomi kapitalis itu.

Dengan kedudukan defisit akaun semasa yang terus pincang, hutang kerajaan yang menggunung, pengangguran yang tinggi, nilai hartanah dan portfolio yang merudum, rakyat AS melihat ekonomi kapitalis yang kononnya menjanjikan seribu satu impian bertukar menjadi ekonomi parasit meratah kekayaan yang ada.

Amerika Syarikat sebenarnya sudah ditelan lubang hitam krisis hutang yang parah, mungkin paling parah dalam sejarah kemanusiaan.

Pelbagai punca dicari bagi menjelaskan krisis yang berlaku. Namun, fakta sebenarnya ialah sistem ekonomi yang berpaksikan riba pasti akan hancur.

Melihat kepada krisis di AS, sesungguhnya benarlah firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 276, “Allah susutkan riba dan mengembangkan sedekah”.

Semuanya berpunca daripada kaedah mengembangkan ekonomi dengan menggalakkan pemberian hutang dan hutang itu pula meningkat dari masa ke masa kerana adanya riba. Maka, si kaya yang menyimpan di bank khayal dengan janji kekayaan yang meningkat oleh riba. Di satu pihak lagi, si miskin yang berhutang terus miskin kerana hutang dan beban riba.

Institusi kewangan yang menjadi agen riba ibarat badut yang membaling bebola berwarna. Bebola tersebut ibarat produk-produk kewangan yang menarik. Tangan kanan badut ibarat si kaya dan tangan kirinya ibarat si miskin.

 

Kewangan

Kedua-duanya inginkan produk kewangan tersebut. Tepuk sorak penonton adalah upah buat si badut. Semakin banyak bebola di baling dan disambut, semakin kuatlah tepuk sorak penonton dan semakin ghairahlah si badut.

‘Pengembangan’ oleh riba bermakna semakin banyak dan pantaslah bebola berwarna yang perlu dibaling dan disambut oleh si badut. Sehingga ke satu tahap, pasti kesemua bebola akan terjatuh!

Pengibaratan di atas menjelaskan konteks modus operandi institusi kewangan masa kini. Hakikatnya, jumlah kekayaan ‘sebenar’ adalah terhad untuk satu masa tertentu. Namun, riba telah memperdayakan kita dengan ‘menggandakannya’ meskipun pada realitinya, gandaan dari riba itu sebenarnya tidak bernilai – ibarat buih.

Panik dalam sistem kewangan tercetus apabila si kaya cuba menterjemahkan kekayaan yang ada dalam nilai yang sebenar. Maksudnya, bukan kekayaan dalam bentuk jumlah pada helaian kertas atau angka yang tercatat.

Untuk memenuhi tuntutan si kaya, si miskin dikerah oleh institusi kewangan untuk membayar hutang termasuk dengan ribanya sekali. Malang kerana si miskin tidak mempunyai apa-apa untuk dipersembahkan. Maka, rumah, kereta dan apa sahaja milik si miskin dirampas oleh institusi kewangan untuk dinilai semula.

Tetapi, tidak ada sesiapa yang mampu dan ingin membeli harta-harta yang dirampas itu. Ini kerana si kaya sudah hilang yakin pada kekayaan yang dimilikinya, dan si miskin pula sudah jatuh papa. Pinjaman juga sukar untuk diperolehi di mana-mana. Lantaran, semakin merudumlah nilai harta-harta tersebut.

Maka tembelang modus operandi institusi kewangan pecah terbongkar. Institusi kewangan rupanya memberi pinjam berlipat kali ganda daripada jumlah aset yang ada. Ketidakseimbangan aset-liabiliti semakin membesar apabila impak riba diambil kira. Panik berlaku di mana-mana.

Apabila kerajaan AS cuba menyelamatkan institusi-institusi kewangannya dengan pakej AS$700 bilion, kerajaan itu juga sebenarnya sudah lama dihimpit beban hutang dan riba. Kelulusan pakej menyelamat itu dilihat melengkapkan episod terakhir kejatuhan AS sebagai kuasa ekonomi dunia

http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2008&dt=1007&pub=Utusan_Malaysia&sec=Rencana&pg=re_09.htm





Tulisan ‘Allah’ & ‘Muhammad’ Gemparan Nigeria

28 10 2009

Para pengunjung datang berduyun-duyun ke sebuah restoran di Nigeria Utara untuk melihat potongan-potongan daging yang menurut pemilik restoran itu bertuliskan Allah.
Apa yang terlihat seperti tulisan Arab untuk Allah dan nama Nabi Muhammad ditemukan di potongan-potongan daging sapi oleh seorang pelanggan di Birnin Kebbi.

Ketika dia hendak menyantap hidangan, tiba-tiba di melihat otot di dalam potongan daging itu yang mengeja tulisan Allah, demikian menurut pemilik restoran tersebut.

Setelah peristiwa itu, pemilik restoran meneliti potongan daging yang lain di dapur dan dia menemukan tiga potong daging lagi yang memuat nama Allah.
Daging itu direbus dan kemudian digoreng sebelum disajikan, demikan pemilik restoran bernama Kabiru Haliru kepada koran Weekly Trust.

“Ketika tulisan-tulisan itu ditemukan, disini ada beberapa ulama Islam yang sedang bersantap dan mereka semua mengatakan bahwa itu adalah pertanda yang menunjukkan bahwa Islam adalah satu-satunya agama yang benar bagi umat manusia,” kata Kabiru Haliru.

Restauran itu masih menyimpan potongan-potongan daging untuk dilihat oleh para pengunjung.

Ribuan orang sudah datang ke restoran itu untuk melihat sejak potongan-potongan daging itu ditemukan.

Seorang dokter hewan mengatakan kepada surat kabar Weekly Trust, tulisan itu “mengalahkan penjelasan ilmiah”.

“Kalau hanya satu potongan daging yang ditemukan, barulah mencurigakan, tetapi dengan keadaan ini, tidak ada penjelasan,” kata Dokter Yakubu Dominic.

http://blog.its.ac.id/syafii/2008/09/03/lafaz-allah-dan-muhammad-gegerkan-penduduk-nigeria/





Eropah ke Arah Wilayah Islam

18 06 2008

MENJADI persoalan utama dewasa ini ialah meningkatnya bilangan orang Islam di benua Eropah. Tiga kemungkinan selanjutnya lalu dibayangkan orang Islam mengambil alih, mereka diusir atau berlakunya integrasi secara harmoni.

Ramalan itu dibuat oleh Daniel Pipes, seorang sejarawan Amerika yang telah menulis atau berkongsi menulis 18 buah buku dan kerap memberi kuliah di Amerika. Menurut catatan sebuah ensiklopedia mengenainya, pelbagai karya beliau dipuji dan dikritik kerana pandangannya bahawa Islam tidak selaras dengan demokrasi, kebebasan dan hak-hak asasi manusia.

Pipes juga pengasas Campus Watch, sebuah organisasi yang menentang apa atau siapa saja yang dianggapnya anti-Amerika dan anti-Israel. Antara lain, ini kerana ia keturunan keluarga Yahudi yang berasal dari Eropah. Pada tahun 2003 Presiden Bush melantiknya menjadi ahli Institut Keamanan Amerika.

Makalahnya yang terbaru bertajuk Eurabian Nights terbit dalam majalah The National Interest terbitan Amerika, keluaran Mac/April baru lalu. Bagi beliau hubungan di antara golongan minoriti Islam dan warga Eropah adalah satu “isu paling kritikal.” Ramainya pendatang Islam antara lainnya ialah kerana jarak di antara Maghribi dan Sepanyol cuma 13 kilometer saja.

Di Brussels, menurutnya lagi, nama paling popular sejak beberapa tahun lampau ialah Muhammad. Sementara itu kota Amsterdam dan Rotterdam diduga mempunyai majoriti penduduk Islam menjelang tahun 2015.

Pipes selanjutnya menulis: “London adalah tempat tinggal tujuh kali ganda lebih ramai lahirnya Kristian dari yang lahir beragama Islam, tetapi lebih ramai ke masjid pada hari Jumaat dari yang sembahyang di gereja pada hari Ahad.”

Beliau mengulangi pendapat mendiang Oriana Fallaci, seorang wartawan terkemuka Itali bahawa pada suatu masa kelak “Eropah akan beransur-ansur menjadi sebuah wilayah Islam, sebuah jajahan Islam.” Dan jajahan itu kelak akan dipanggil Eurobia.

Turut diulangi ialah kenyataan menggemparkan daripada seorang bernama Omar Bakri Mohamed: “Saya mahu Britain menjadi negara Islam. Saya mahu melihat bendera Islam berkibar di nombor 10 Downing Street.”

Pandangan sebaliknya datang daripada penulis pojok Amerika, Ralph Peters yang meramalkan bahawa orang Islam di Eropah kelak akan bernasib baik kalau dihalau saja dan tidak dibunuh. Ini kerana telah berlaku genocide atau pembunuhan enam juta orang Yahudi di benua Eropah dalam masa Perang Dunia Kedua waktu pemerintahan Nazi Jerman pimpinan Hitler.

SETERUSNYA





Banyak Rakyat AS Menjadi Atheis

4 04 2008

Rakyat Amerika semakin meninggalkan agama. Itulah kesimpulan dari hasil kajian lembaga Religious Landscape Survey yang dikeluarkan baru-baru ini.

 

Hasil kajian menunjukkan terjadi perubahan yang sangat cepat di kalangan masyarakat AS berusia 18 tahun ke atas berhubung dengan afiliasi agama mereka kerana semakin banyak yang memilih untuk tidak beragama ataupun tidak mahu dirinya dilihat sebagai pemeluk agama tertentu.

 

“Lebih satu per empat daripada kalangan usia dewasa atau sekitar 28 peratus memilih meninggalkan agama meskipun mereka dibesarkan di tengah-tengah persekitaran masyarakat yang memeluk keyakinan tertentu, ataupun mereka tidak memeluk salah satu agama pun, ” demikian laporan Religious Landscape Survey.

  Read the rest of this entry »





Miskin Agama: Rakyat Amerika Sudah Tidak Mahu Berkahwin

12 01 2008

NEW YORK: Empat daripada setiap 10 rakyat Amerika berkata mereka tidak memerlukan sijil perkahwinan untuk membuktikan cinta atau komitmen.

Satu kajian yang dijalankan secara online mendapati 44 peratus daripada 7,113 warga Amerika berusia 20 hingga 69 tahun yang mengambil bahagian dalam tinjauan oleh Zogby International dan AOL Personals berkata mereka tidak memerlukan perkahwinan bagi mengesahkan sesuatu perhubungan.
“Tinjauan kami mendapati secara keseluruhannya semua peringkat umur responden berpendapat mereka tidak perlukan sijil perkahwinan sebagai tanda cinta,” kata Pengarah Perjawatan AOL, Keith Brengle.

Beliau berkata ramai orang melayari internet untuk mencari seseorang yang istimewa dan menjalin hubungan tetapi itu tidak bermakna ia akan berakhir dengan perkahwinan.

Sementara itu responden berusia antara 20 dan 29 tahun berkata perkahwinan bukan sesuatu yang perlu, manakala sebahagian besar responden juga berkata mereka lebih suka tinggal bersama sebelum berkahwin tetapi percaya perkahwinan adalah komitmen sehingga ke akhir hayat.

Responden berusia dalam lingkungan 20-an memberi keutamaan paling tinggi terhadap kepercayaan antara satu sama lain.

“Walaupun mereka bersikap terbuka dalam hubungan seksual, mereka juga bersedia mengakhiri perhubungan jika mendapati pasangan berlaku curang,” kata Brengle.

Bagaimanapun responden dalam usia dewasa lebih berminat mempunyai teman, tidak berasa keperluan satu perkahwinan dan boleh menerima jika pasangan berlaku curang.

“Mereka mungkin sudah melalui pelbagai ujian hidup dan mampu bersikap lebih terbuka terhadap perkara yang biasanya tidak dapat diterima generasi lebih muda,” katanya. – Reuters

http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Sunday/Dunia/20080106093131/Article/index_html